Advertisements
Menu
Life is about sharing

Cara Kerja OBD2 atau Onboard Diagnostics 2

Cara kerja OBD2
Salah satu merek OBD2.

Teknisimobil.com – Mobil bukan hanya kendaraan yang dapat membawa Anda ke tempat yang Anda inginkan, tetapi juga dianggap sebagai komputer pada roda empat. OBD2 adalah sistem yang harus dimasukkan dalam semua model mobil. Saat ini, semua mobil memiliki sistem tersebut di dalamnya. Ini memiliki banyak fungsi, dan memungkinkan Anda untuk mengetahui keadaan umum mobil Anda dengan menggunakan pemindai OBD2. Begitu pentingnya sebuah OBD2, untuk itu saya akan mencoba menjelaskan cara kerja OBD2 sebagai pengetahuan dan sebagai panduan untuk Anda sebagai pecinta otomotif roda empat.

Daftar Isi

Apa itu OBD2?

Sebelum kita sampai pada cara kerja OBD2, ada baiknya kita mengenal lebih dahulu apa itu OBD2 sebenarnya? Onboard Diagnostics 2 atau sering kita sebut sebagai OBD2 adalah sistem standar di truk dan mobil. Alat ini terutama digunakan untuk diagnosa secara mandiri. Perangkat lunak OBD2 mengatur dan memantau fungsi-fungsi utama mobil Anda. OBD2 dapat mengirim perintah ke berbagai sistem untuk menjaga kesehatan mobil Anda secara keseluruhan. Hal ini juga dapat memperbaiki sendiri anomali dalam campuran bahan bakar dan pengapian kendaraan.

Untuk memahami data yang dikumpulkan OBD2, pemilik dan teknisi mobil menggunakan pemindai (scanner) OBD2. Perangkat ini dapat menyajikan data tentang RPM mesin, cairan pendingin, dan suhu udara, posisi poros bubungan dan poros engkol, throttle, dan kecepatan jalan.

Jenis-jenis OBD2

Di pasaran ada dua jenis OBD2, yakni sebagai berikut.

Pertama – Code Readers. Code readers atau pembaca kode OBD2 adalah peralatan tanpa embel-embel dan murah yang dapat membersihkan dan membaca kode dari kendaraan Anda. Memang murah, tetapi ada beberapa keterbatasan. Secara khusus, jenis ini tidak memiliki informasi tentang kode pabrikan tertentu, dan tidak dapat mengakses beberapa jenis data.

Kedua – Scan Tools. Jenis ini lebih mahal daripada pembaca kode atau jenis pertama, tetapi perangkat ini memiliki berbagai fitur yang tidak dimasukkan dalam jenis pertama. Jenis ini dapat memberikan akses luas ke data yang direkam dan langsung. Selain itu, juga dapat membaca kode khusus pabrikan dan mengaktifkan opsi pemecahan masalah lanjut.

Cara Kerja OBD2

Cara kerja OBD2 tergantung pada jenisnya. Jika pemindai Anda adalah pembaca kode atau jenis pertama, maka hanya dapat menghapus dan membaca kode. Jika Anda membeli jenis yang kedua, maka ia dapat melihat data yang tersimpan dan hidup dan melakukan banyak fungsi lainnya.

Semua pemindai OBD2 menawarkan fungsionalitas dasar. Tetapi beberapa pemindai juga dirancang untuk memeriksa kode yang tertunda, menyediakan akses ke informasi lebih lanjut, mengatur PID, dan menyesuaikan daftar parameter.

Sebagian besar pemilik mobil senang menggunakan pembaca kode OBD2 walaupun mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan dengannya. Mereka berharap bahwa sistem OBD2 dapat menangani semua anomali tanpa intervensi fisik mereka.

Meskipun sistem mobil yang luar biasa ini memiliki fungsi mengoreksi diri, ia masih tidak dapat menyelesaikan semua masalah mobil Anda. Pada saat pemindai OBD2 dihubungkan ke mobil Anda. Maka perangkat ini memungkinkan Anda untuk mengetahui jika ada sesuatu yang salah dengan mobil Anda.

Apa yang disebut check engine lamp atau lampu indikator kerusakan (MIL) adalah bahasa standar OBD2. Ketika indikator ini menyala, itu berarti bahwa Powertrain Control Module (PCM) tidak dapat men-decode pesan kesalahan yang dikirim oleh sensor mobil tertentu.PCM memperingatkan Anda bahwa ada anomali dengan kendaraan Anda. Apakah kode tersebut merupakan sinyal untuk kehilangan daya atau meningkatkan konsumsi bahan bakar, pemindai OBD2 dapat membacanya. PCM menyimpan pesan kesalahan, dan kemudian, pemindai menyajikan kode masalah kepada Anda.[]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *