Timing Belt Putus, Apa Bahayanya bagi Mobil?

Teknisimobil.com – Mengabaikan timing belt Anda dapat mendatangkan masalah dengan biaya perbaikan yang lebih tinggi. Timing belt tidak mudah atau sering putus. Tetapi ketika timing belt putus, maka dapat menyebabkan kerusakan piston, kepala silinder retak/pecah, dan kerusakan katup mesin. Mungkin sebagian Anda akan bertanya, Mengapa hal tersebut dapat terjadi? Kita akan mencoba menjawab pertanyaan tersebut berikut ini.

Baca juga: Cara Mengganti Oli dan Filter Oli Mitsubishi Outlander

Timing belt putus

Timing belt putus dapat mengakibatkan katup bengkok. Sumber: Revolution Vehicles

Mungkin, ketika Anda memikirkan mesin Anda, Anda membayangkan katup dan piston, tetapi Anda tidak berpikir banyak tentang apa yang membuat mereka bekerja dengan baik. Mari nyatakan dengan jelas. Tidak ada yang lebih penting daripada timing belt mobil Anda. Timing belt menggerakkan secara bersamaan camshaft, yang membuat katup tersinkronisasi, dan poros engkol, yang mengontrol piston. Timing belt Anda memberitahu piston kapan harus naik dan turun, dan katup kapan harus membuka dan menutup.

Bagaimana cara mengetahui gejala timing belt putus atau rusak

Timing belts tidak sering memberi Anda banyak peringatan ketika beroperasi. Timing belt bisa jadi bunyi berdecit atau berkicau lainnya. Atau timing belt mungkin tiba-tiba putus tanpa basa basi lagi. Lebih sering, meskipun, kerusakan karena pemakaian pada timing belt. Anda dapat melakukan pemeriksaan visual untuk menghindarinya. Lihat apakah ada retak, tampak serat dalamnya, gigi timing belt yang hilang atau kontaminasi oli akibat bocor seal oli depan. Atau Anda dapat meminta mekanik bengkel memeriksa timing belt untuk Anda.

Kebanyakan produsen kendaraan juga menganjurkan agar Anda mengganti timing belt sebagai bagian dari pemeliharaan rutin Anda. Yakni menggantinya setiap 60.000 mil. Beberapa timing belt yang bagus dapat bertahan hingga 100.000 mil. Jika Anda ragu, periksa manual book mobil Anda, km atau jarak untuk penggantian timing belt ada di sana. Atau paling gampang adalah dengan menannyakan ke dealer atau mekanik Anda.

Interferensi vs mesin non-interferensi

Tingkat kerusakan yang disebabkan oleh timing belt putus atau sekedar rusak dapat bergantung pada jenis mesin yang Anda miliki di mobil Anda. Sebuah mesin non-interferensi memberikan jarak antara katup dan piston. Jenis mesin semacam ini jika sabuk timing rusak, Anda mungkin akan mendapati katup bengkok. Dan Anda mungkin harus mendapati kepala silinder mesin yang terpaksa harus diperbaiki, tetapi mesin tidak mungkin hancur.

Dengan mesin interferensi, meskipun (dan sekitar 70% dari kendaraan di jalan saat ini memiliki jenis mesin ini), piston dan katup bergerak di dalam silinder – tidak pada saat yang sama. Piston dan katup “memiliki” silinder pada waktu yang berbeda. Namun demikian, inilah – jangka waktu antara “kepemilikan” bisa kurang dari satu detik. Jika waktunya tidak aktif, kurang dari satu detik, tidak ada yang menghentikan piston dan silinder dari bertabrakan. Ini melontarkan connecting rod, dan dapat membuat lubang di blok mesin. Akhirnya, mesin hanya retak setengah, dan tidak ada cara untuk memperbaikinya. Dengan keadaan semacam ini maka Anda dapat dipastikan harus mengganti blok silinder.

Sekarang Anda tahu konsekuensi bencana mengabaikan hingga timing belt putus atau sekedar rusak. Katup mesin dan kerusakan piston, katup bengkok, kepala silinder yang perlu dibangun kembali atau diganti, dan bahkan mungkin kehancuran mesin total akibat blok silinder jebol. Jika Anda tidak ingin melihat bertambahnya tanda rupiah pada faktur perbaikan mobil bertambah, periksa timing belt Anda secara teratur, dan suruh mekanik Anda untuk menggantinya sesuai jadwal. Jangan sampai ini terjadi ya![]

(2) Comments

  1. Pingback: Mengganti Timing Belt, Panduan Sederhana! %-Teknisimobil.com

  2. Pingback: Katup PCV Rusak, Tanda dan Cara Menguji? %-Teknisimobil.com

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *