• TM Garage Jalan Cangkringan, Selorejo, Wukirsari, Kec. Cangkringan, Kabupaten Sleman, DIY
Cara Membongkar Blok Silinder Mesin Mobil

Cara Membongkar Blok Silinder Mesin Mobil

December 30, 2017 | Dasar Otomotif / Mesin |

Teknisimobil.com – Bagian sebelumnya telah dibahas cara membongkar mesin mobil (hingga kepala silinder), kali ini kita akan membahas cara membongkar blok silinder mesin mobil. Ini merupakan bagian lanjutan dari bagian sebelumnya. Sehingga silahkan membaca terlebih dahulu bagian terdahulu apabila sulit untuk memahami bagian ini. Bila sobat tertarik lebih jauh mempelajari dunia otomotif silakan kunjungin katergori dasar otomotif yang kami sediakan di teknisimobil.com

Membongkar Blok Silinder

Terdapat beberapa hal penting dalam membongkar blok silinder sebuah mesin mobil. Kita akan menemui bentuk punggungan pada silinder bagian atas, sisa pembakaran dapa bagian atas piston, dan masih banyak hal lain yang perlu diperhatikan. Oleh karena itu, silahkan [terutama bagi yang merupakan pendatang baru bidang otomotif kendaraan ringan roda empat] untuk lebih secara seksama membaca dan memahami setiap bagian penjelasan berikut.

Membongkar Blok Silinder: Saat silinder dipakai, bentuk punggungan di
atas silinder

Gambar di bawah menunjukkan adanya punggungan (ridge) melingkar membentuk cicin untuk silinder yang telah terpakai.

Membongkar Blok Silinder

Bentuk-bentuk punggungan cincin ketika silinder blok telah dipakai

Hingga tahun 1980an kejadian ridge ring yakni terciptanya punggungan pada dinding silinder masih sering terjadi ketika membongkar mesin. Apabila ini terjadi pada bagian atas dinding silinder, mesin ini perlu mendapatkan reboring.

Jika perbaikan stop-gap dilakukan, maka cincin besi biasa harus digunakan. Sementara itu, mesin modern menggunakan cincin piston premium yang tidak akan mengakomodasi bore silinder yang aus.

Suatu ring ridge dapat diakibatkan dari dua hal; tekanan pembakaran, yang memaksa cicin piston atas terhadap dinding silinder, dan pencucian bahan bahan bakar, yang mencuci/membersihkan pelumas dari dinding silinder bagian atas (lihat gambar di bawah).

Membongkar Blok Silinder

Pola di silinder ini menunjukkan keausan dari ring kompresi atas dan kedua (top and second compression rings)

Kadang kala ring ridge (punggungan) tersebut hanya sebatas karbon sehingga dapat dengan mudah dibersihkan dengan scraper. Terkadang juga bisa sangat dalam. Hal ini bergantung pada masalah pengapian, pelumasan, serta beberapa terkait dengan pendinginan secara umum.

Piston?

Piston hanya bisa dilepas melalui bagian atas blok, karena jaring bantalan utama (main bearing) ada di bagian bawah. Gunakan rack reamer untuk menghilangkan ring ridges sebelum melepaskan piston. Ada beberapa tipe. Salah satu yang mudah digunakan ditunjukkan pada gambar di bawah.

Membongkar Blok Silinder

Sebuah ridge reamer, saat ini sudah jarang sekali dipakai.

Membongkar Blok Silinder

Kunci pas yang bisa disesuaikan dapat menggantikan kunci woodruff untuk memutar poros engkol. Apakah kunci inggris dalam contoh ini digunakan dengan benar?

Membongkar Blok Silinder

Special tool memutar crankshaft (poros engkol)

Langkah ini dapat dilewati terutama jika memang ridge ring tidak terlalu parah. Selain itu juga untuk dapat menghemat waktu pengerjaan pembongkaran blok silinder.

Membongkar Blok Silinder: Tandai main bearing and connecting rod caps

Balikkan mesin agar blok mesin menghadap ke atas. Tandai mains and rods jika belum pernah ditandai sebelumnya.

Main dan rod caps jangan sampai tertukar!

Main caps hanya mengarah pada satu arah. Terkadang mereka bisa dipasang mundur dan lain kali mereka tidak bisa (lihat gambar di bawah).

Membongkar Blok Silinder

Main caps semacam ini tidak mungkin untuk memasang kembali poros engkol pada posisinya. Banyak mesin tidak seperti yang ini, dan main caps bisa jadi tidak sengaja dipasang salah jika tidak ditandai saat pembongkaran dan dirujuk saat perakitan.

Beberapa main caps diberi label dengan nomor dengan cara dicor, seperti di bawah. Penomoran dimulai pada ujung peredam blok silinder (nomor satu) dan berlanjut ke ujung roda gila.

Membongkar Blok Silinder

Beberapa main caps memiliki nomor yang dicor langsung. Bagaimana Anda tahu ke arah mana seharusnya main caps tersebut menghadap?

Tandai Setiap Komponen

Beberapa main caps memiliki tanda panah yang memberi label pada arah yang harus dihadapi cap (lihat gambar di bawah). Jika Anda tidak menuliskan apakah menghadap ke depan atau belakang, Anda perlu menemukan informasi itu saat memasang kembali mesin.

Membongkar Blok Silinder

Beberapa main caps memiliki tanda anak panah yang menunjukkan arah mana yang harus mereka hadapi. Masalahnya adalah Anda tidak tahu ke arah mana mereka harus menghadapi kecuali jika Anda rutin mengerjakan pembuatan mesin ini.

Gambar berikut menunjukkan cara cepat dan mudah untuk menandai mai caps menggunakan center punch (penitik). Tandai pada kedua tutup utama dan bloknya sehingga Anda tahu ke arah mana tutupnya saat Anda meletakkannya kembali.

Membongkar Blok Silinder

Main bearing caps dan blok ditandai dengan penitik. Ini adalah cara yang andal untuk menandai main cap

Saat menandai batang penghubung atau stang seher (connecting rod), seperti ditunjukkan pada gambar di bawah yang menunjukkan tempat yang benar untuk memberi penanda angka.

Menandai batang (rod) dan tutup (caps) di samping dengan cara ini tidak merusak batang penghubung dan memudahkan Anda memasang kembali caps yang benar ke arah yang benar pada batang. Main caps harus selalu ditandai saat masih terpasang di poros engkol.

Membongkar Blok Silinder

Tempat yang tepat untuk menandai caps dan connecting rods.

Pastikan untuk memeriksa batang penghubung yang sebelumnya ditandai (di pabrik atau pada mesin sebelumnya yang akan rakit kembali) untuk memastikan bahwa mereka diberi label dengan benar. Gambar berikut menunjukkan batang dan tutup saat dilepas dari mesin yang sedang berjalan.

[Baca juga: Lama pembakaran dan carbon sisa yang menumpuk]

Membongkar Blok Silinder

Pasangan yang tidak cocok antara connecting rods dan caps.

Tandai Batang Mesin tipe V sesuai dengan nomor Silindernya

Saat menandai batang pada mesin tipe V, tandai sesuai dengan nomor silindernya. Satu-satunya sisi batang yang mudah dijangkau adalah sisi yang menghadap bagian luar mesin (jauh dari cam pada mesin pushrod) (lihat gambar di bawah).

Membongkar Blok Silinder

Tandai batang pada mesin tipe V di sisi yang menghadap ke luar, jauh dari pusat mesin.

Banyak jenis aturan pengapian yang digunakan oleh berbagai produsen. Pada mesin tipe V, silinder nomor satu akan selalu berada paling jauh dari blok. Karena silinder pada mesin tipe V membagi pin engkol dengan silinder di sisi berlawanan blok, silinder harus diatur secara bergiliran. Connecting rods tidak harus dipasang ke belakang, seperti tampak pada gambar di bawah yang menunjukkan dua batang penghubung V8.

Membongkar Blok Silinder

Connecting rods dan caps untuk mesin dengan tipe-V.

Membongkar Blok Silinder: Melepas dan Memeriksa Batang Penghubung dan Piston

Posisikan masing-masing piston ke BDC sehingga connecting rod-nya akan memposisikan poros engkol pada keadaan yang paling mudah saat melepaskan piston.

Kendurkan masing-masing mur connecting rod (batang penghubung).

Besarnya torsi yang dibutuhkan untuk melonggarkan mur dapat ditentukan dengan menggunakan dial indicator torque wrench. Besar nilai torka ini dapat kita gunakan nantinya pada saat memasang kembali piston.

Gunakan palu kuningan atau palu pastik (catatan: dapat juga menggunakan palu baja tetapi dilapisi kayu pada baut yang hendak dipukul)  untuk menekan dengan ringan ujung baut batang untuk melonggarkan tutup batang agar mudah dilepas, lihat gambar di bawah.

Membongkar Blok Silinder

Gunakan palu kuningan untuk memukul ringan pada baut batang penghubung masing-masing sisi. Ini akan melonggarkan connecting rod cap dari bahaya pembesaran ujung baut yang melengkung

Poros engkol itu lembut dan mudah ditergores. Untuk melindungi poros engkol, pasang pelindung baut batang penghubung (supaya tidak gores karena baut) atau potongan selang bahan bakar sepanjang 3 sampai 4 inci pada baut batang penghubung sebelum melepaskan batang (lihat gambar di bawah).

Baca Juga: Fungsi Sistem Pelumasan

Jika Anda menggunakan potongan selang, jangan memotongnya terlalu pendek. Tujuannya memudahkan waktu melepas selang pelindung baut batang penghubung ini.

Membongkar Blok Silinder

Pasang potongan selang untuk melindungi baut batang penghubung agar tidak melukai poros engkol.

Dengan hati-hati dorong rod dan piston dari bagian atas bore. Gunakan dowel kayu panjang, pegangan palu yang lembut, atau sepotong hickory, seperti tongkat baseball atau tangkai sekop gergaji, untuk mendorong piston dan batang penghubung dari lubangnya.

Batang penghubungnya tergolong lunak dan mudah dihancurkan oleh kontak dengan bahan keras, seperti obeng atau prybar. Gambar di bawah menunjukkan batang penghubung yang hancur karena digerakkan dari silinder menggunakan kerangka baja.

Membongkar Blok Silinder

Kerusakan akibat melepaskan connecting rod dengan menggunakan peralatan dari baja.

Membongkar Blok Silinder: Periksa piston, cincin, batang, dan bantalan.

Detonasi dapat mempengaruhi bearing rod (bantalan batang penghubung). Jika bantalan batang jatuh (terlepas sendiri) saat piston dan rod dikeluarkan dari silinder, periksa kerusakan akibat detonasi, terutama pada bantalan batang penghubung bagian atas.

Membongkar Blok Silinder

Tempatkan piston dan batang penghubung pada tempat yang terlindungi.

Periksa piston untuk keausan dan kerusakan yang jelas.

Ini juga merupakan saat yang tepat untuk memeriksa secara visual setiap silinder untuk keausan yang sesuai.

Periksa cincin minyak untuk melihat apakah terpasang dengan benar dengan adanya kebocoran oli misalnya.

Jika cincin kompresi bekerja dengan benar, bidang piston antara ring atas dan kedua harus relatif bersih.

Membongkar Blok Silinder: Melepas Poros Engkol dan Bantalan Poros Engkol

Lepaskan baut tutup utama (main cap), gunakan dial indicator torque wrench untuk melihat seberapa kencangnya.

Lepaskan tutup utama (main cap). Mereka memegang erat register di blok sehingga mereka perlu dilepas (lihat gambar di bawah).

Membongkar Blok Silinder

Melepas main cap.

Beberapa tutup utama bagian belakang disegel ke blok untuk mencegah kebocoran oli. Main cap ini akan memiliki lubang berulir. Putar slide hammer tool ke lubang ini dan tarik tutupnya (gambar di bawah). Jika Anda hanya memiliki satu palu geser (slide hammer), tariklah yang pertama di satu sisi dan sisi yang lain. Beberapa main cap hanya memiliki satu lubang di tengahnya.

Membongkar Blok Silinder

Slide hammer untuk melepas main cap paling ujung.

Gunakan Plastigage untuk memeriksa clearence bantalan depan.

Angkat poros engkol secara hati-hati. Biarkan flywheel atau flexplate tetap terpasang pada poros engkol untuk menahannya tegak selama penyimpanan untuk mencegah kerusakan (lihat gambar di bawah). Poros engkol harus berdiri di ujung selama penyimpanan atau digantung di rak untuk mencegah warping.

Membongkar Blok Silinder

Simpan poros engkol dalam posisi seperti pada gambar untuk menghindari kerusakan.

Periksa bantalan pilot atau bushing di bagian belakang crankshaft transmisi standar. Ini bisa dilepas dengan penarik.

Periksa kondisi permukaan poros engkol tempat rides belakang utama (rear main seal rides).

[Baca juga: Tentang mobil listrik]

Periksa permukaan bantalan poros engkol untuk dipakai. Ukur jurnal batang utama dan penghubung (main and connecting rod journals) dengan mikrometer dan bandingkan dengan spesi fikasi.

Periksa permukaan bantalan dorong (thrust bearing). Permukaan ini mengendalikan gerakan maju dan mundur poros engkol. Kenakan, yang tidak biasa, biasanya terletak di sisi belakang.

Periksa bantalan bagian atas depan untuk melihat apakah ada tanda-tanda keausan yang mungkin terjadi akibat belts yang terlalu ketat.

Beri label bagian belakang bantalan utama dengan felt marker sesuai posisi mereka. Bantalan utama nomor satu utama ditandai 1U, angka satu di bawah ditandai 1L, dan seterusnya. Karena bantalan utama dikeluarkan dari blok, letakkan mereka secara berurutan (lihat gambar di bawah). Jika poros engkol bengkok atau bak mesin tidak sejajar, Anda akan bisa melihat pola keausan pada bantalan.

Membongkar Blok Silinder

Letakkan bantalan dan cap seperti pada gambar.

 

Membongkar Blok Silinder: Pasang kembali Main Bearing Caps pada Blok Silinder Sesuai Urutan

Kencangkan ulang dengan menggunakan alat torka sebelum hot-tanking blok silinder.

 

Membongkar Blok Silinder: Melepas Camshaft

Kadang kala camshaft menggunakan thrust plate seperti pada gambar di bawah ini.

Membongkar Blok Silinder

Trhust plate yang dikunci dengan baut.

Pernis sering terbentuk di tepi jurnal camshaft (lihat gambar berikut), sehingga sulit untuk melepaskan cam. Semprotkan beberapa minyak tembus ke pernis. Pasang kembali sproket cam dan gunakan sebagai “pegangan” untuk melepaskan cam.

Membongkar Blok Silinder

Pernis pada camshaft.

Pada mesin OHC, camshaft biasanya dilepas bersama dengan kepala silinder. Ikuti petunjuk pabrikan untuk melepaskan cam dari kepala. Ini berbeda-beda desain kepala satu sama lain.

Jangan Lupa Periksa bagian Lobus dan Jurnal Cam!

Periksa lobus dan jurnal cam untuk pemakaian yang terlihat. Jika beberapa lobus cam dipakai secara berlebihan, carilah kebocoran bahan bakar atau kebocoran pendingin internal yang menyebabkan hilangnya pelumasan kritis. Nonroller lifters disebut flat tappets. Pengangkat ini harus disimpan agar bisa digunakan kembali.

Membongkar Blok Silinder

Flat tappets diusahakan diurutkan posisinya sewaktu melepaskannya.

Sebagian besar waktu flat-tappet cam and lifters akan terlalu usang untuk digunakan kembali dan akan diganti. Sebuah cam dan pengangkat rol (pegas klep) paling sering digunakan kembali. Prosedur berikut dapat menghemat waktu dalam melepaskan cam saat bagian bawah pengangkat dilapisi dengan pernis.

Dengan posisi mesin dalam posisi terbalik, gerakkan pengangkat ke posisi tertingginya (ke arah kepala) dengan memutar proyektor satu revolusi lengkap.

Gunakan sebilah dowel kayu untuk menarik pengangkat ke dalam lubangnya sehingga bisa membersihkan cam (lihat gambar berikut).

Membongkar Blok Silinder

Pada mesin vintage dengan flat-tappets, pengangkat harus
digerakkan cukup tinggi di bores mereka agar cam bisa dilepas.

Sekarang cam dapat dilepas dengan hati-hati. Ini adalah operasi yang rumit. Hati-hati jangan sampai ada lobus cam cam.

Membongkar Blok Silinder: Melepas dan Melabeli Cam Bearings

Bantalan cam biasanya murah dan diganti secara rutin. Tangki panas kaustik dengan bantalan di tempat akan merusak sebagian besar jenis bantalan cam, kecuali tembaga.

Sebelum melepas bantalan cam dengan alat pengait cam, catat dan pastikan lokasi lubang minyak mereka.

Soket belakang bisa dilepas dengan alat pengait cam.

Beri label bantalan dengan spidol felt, atau taruh di tas berlabel. Mereka mungkin perlu dirujuk pada saat menentukan posisi blok mana bantalan baru akan masuk.

Related Post

Cara Membaca Kerusakan Mesin dengan Scanner
Terbit : 25 October 2021

Cara Membaca Kerusakan Mesin dengan Scanner

Teknisimobil.com – Salam Teknisi Mobil Indonesia, apa kabar semua hari ini? Semoga semua baik-baik saja dan tetap semangat menjalani aktivitas sepanjang hari ini pada bengkelnya...
Velg dan Ban Mobil, Penjelasan Lengkap!
Terbit : 7 August 2021

Velg dan Ban Mobil, Penjelasan Lengkap!

Teknisimobil.com – Roda merupakan bagian penting dari sebuah kendaraan apa pun, termasuk mobil. Roda menjadi tumpuan utama ‘berdiri’ nya sebuah kendaraan. Tanpa roda kendaraan tidak...