3 Langkah Membersihkan Piston; Mengukur Diameter

Teknisimobil.com – Dalam sebuah mesin pembakaran internal komponen utama mesin menjadi bagian yang tidak terelakan apapun merek mobilnya. Jaminan tenaga mesin ada pada komponen-komponen seperti blok silinder, kepala silinder, dan bahkan piston. Piston yang disertai dengan ring piston dalam mengerjakan tugasnya untuk menyelesaikan proses kerja mesin 4-tak menjadi tumpuan di mana ia harus bergerak sepanjang waktu selama mesin hidup. Kondisi piston haruslah prima setiap saat. Tetapi masalah seperti kebocoran seal klep dapat mengakibatkan piston mengalami masalah, setidaknya tumpukan jelaga di atas piston akan terjadi. Oli yang lolos dari seal klep tidak hanya membuat asap tebal yang keluar dari knalpot tetapi juga dapat mengakibatkan kerak di atas piston. Oleh karena itu, ketika melakukan pembongkaran mesin dan target utama adalah bukan karena piston yang rusak, kita perlu melakukan pembersihan dan pengukuran piston. Berikut kami sajikan langkah membersihkan piston sekaligus mengukur diameternya.

Langkah Membersihkan Piston

Piston bersama dengan ring piston bertugas meneruskan tenaga kimiawi hasil pembakaran bahan bakar dan udara ke poros engkol melalui batang piston. Dalam tugasnya tersebut piston bergerak naik turun dan menjadi tempat pembakaran bahan bakar dan udara di dalam ruang pembakaran.

Piston akan bersinggungan langsung dengan dinding silinder selama proses kerja yang dilakukannya. Gesekan ini lah yang kemudian sebaik apapun sistem pelumasan yang dimiliki oleh kendaraan tetap saja akan menjadikan piston mengalami keausan. Keausan terjadi biasanya tidak begitu besar dan memungkinkan untuk dipakai kembali dengan catatan tidak ada kerusakan fisik yang terjadi seperti akibat overheat atau water hammer.

Pemeriksaan piston tentu saja tidak dapat dilakukan saat mesin dalam keadaan utuh. Harus dilakukan overhaul atau setidaknya semi-overhaul. Pekerjaan ini berarti melepaskan piston dari blok silinder satu persatu sehingga diperoleh piston di luar mesin. Pemeriksaan dilakukan secara menyeluruh dari mulai pemeriksaan ring piston, pemeriksaan fisik piston, hingga pemeriksaan diameter piston. Pemeriksaan diameter piston dilakukan dengan menggunakan alat ukur khusus yakni micrometer. Tetapi, sebelum melakukan pengukuran harus lah piston dalam kedaan bersih terlebih dahulu.

Berikut adalah langkah membersihkan piston dengan tepat.

Pertama – Bersihkan piston menggunakan scrap. Lihat gambar di bawah.

Gambar menunjukkan sebuah piston yang dibersihkan dengan menggunakan scrap. Bagian atas piston biasanya akan penuh dengan jelaga dan kerak karbon hitam yang keras. Kotoran tersebut tidak lah mudah dibersihkan. Sehingga untuk menghilangkannya gunakan scrap.

Kedua – Gunakan sikat kawat halus. Perhatikan gambar di bawah yakni pembersihan piston dengan kawat halus.

Pembersihan kotoran dan karbon sisa pembakaran dengan scrap langkah pertama. Setelah itu, lakukan pembersihan kepala piston dengan sikat kawat halus. Ini bertujuan untuk membersihkan kotoran yang tidak mampu dilakukan oleh scrap dan kawat halus ditujukan untuk supaya piston tidak rusak karena bergesekan dengan kawat.

Ketiga – Membersihkan alur ring piston. Perhatikan gambar di bawah.

Alur ring piston biasanya kotor dan cukup berkerak. Ini terjadi karena alur ring piston terutama ring kompresi berdekatan dengan permukaan atas piston. Bersihkan alur ring piston dengan SST. Tetapi jika tidak ada dapat diganti dengan patahan ring piston seperti ditunjukkan pada gambar di atas.

Sebagai catatan: Prinsip dalam membersihkan piston adalah piston dijaga untuk tidak rusak seperti tergores dalam dan lain sebaiknya.

Mengukur Diameter Piston

Jika piston sudah bersih saatnya melakukan pengukuran diameter piston. Pengukuran diameter piston memiliki tujuan untuk mengetahui besar diameter dan menentukannya apakah masih dapat digunakan atau tidak. Jika diameter hasil pengukuran menunjukkan nilai di luar spesifikasi maka penggantian piston wajib dilakukan.

Alat ukur yang dipakai untuk mengukur diameter piston adalah mikrometer. Mikrometer memiliki tingkat ketelitian hingga 1000 mm sehingga tepat untuk digunakan.

Langkah pengukuran diameter piston yaitu dengan menggunakan alat ukur mikrometer luar. Ukurlah diameter piston dengan sudut yang benar yaitu posisi tegak lurus dengan lubang pin piston dan jarak titik pengukuran dari kepala piston seperti yang ditunjukkan pada gambar di atas.

Jarak yang ditunjukkan pada gambar merupakan jarak yang tepat sehingga hasil pengukuran diameter yang dibutuhkan sesuai dengan kemungkinan kesalahan kesimpulan untuk mengganti atau tetap memakai piston yang lama.

(1) Comment

  1. Pingback: Cara Menggunakan Ring Piston Expander-Teknisimobil.com

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *